TERNYATA BUPATI GARUT PEMBURU KEPERAWANAN. WASPADALAH....!! !! hehehehe.....


Kalau ditanya apakah yang paling menghebohkan akhir-akhir ini di tengah warga Kabupaten Garut, jawabnya pasti soal kemunculan foto Aceng HM Fikri, Bupati Garut, yang tengah berdampingan dengan seorang wanita cantik yang mengenakan busana nikah. Foto tersebut dalam sepekan ini banyak beredar di Blackbarry Masangger (BBM), beberapa pihak pengguna handphone Blackbarry mengaku menerima foto itu yang dikirim sejumlah teman.
Tak hanya di BBM, foto yang sama pun banyak mejeng di sejumlah akun dan grup Facebook. Dari komentar para facebooker, mereka seolah percaya bahwa foto itu merupakan sebuah rekaman peristiwa yang benar-benar telah terjadi, bahwa Aceng HM Fikri telah melangsungkan pernikahan dengan seorang wanita lain yang bukan istrinya.

Cerita di balik foto itu pun menyeruak dengan beragam versi. Ada versi yang menyatakan kalau foto itu adalah diambil ketika Aceng HM Fikri menikahi seorang wanita bernama Veni di Kampung Ciseureuh, Kecamatan Limbangan, Kabupaten Garut. Versi ini menegaskan bahwa pernikahan Aceng Veni berlangsung beberapa bulan silam, menjelang Bupati Garut itu hendak melakukan umroh ke tanah suci, Mekah.

Bahkan ceritanya diembel-embeli dengan isu bahwa pernikahan tersebut hanya berlangsung semalam. Sebab Veni yang statusnya perawan itu, setelah terjadi pernikahan di malam hari, keesokan harinya langsung menjadi janda karena diceraikan Aceng. Benarkah begitu? Belum diketahui persis, sebab hingga kini pihak-pihak yang terkait, mulai dari Aceng HM Fikri, Veni dan keluarganya, maupun pihak yang menikahkan belum berhasil dikonfirmasi. **


Fani, Korban Kedua Cerai Via SMS Aceng Fikri

Topik hangat yang jadi perbincangan masyarakat Garut saat ini adalah penceraian Fani Oktarina melalui pesan singkat (SMS) yang dilakukan Bupati Garut, Aceng HM Fikri. Dengan penceraian tersebut, mimpi Fani untuk hidup berumah tangga dengan seorang bupati ternyata membawa kenyataan pahit. Tragisnya lagi, penceraian di usia perkimpoiannya baru empat hari itu beralasan karena Fani sudah bukan perawan lagi.

Menceraikan wanita lewat SMS nampaknya sudah menjadi kebiasaan bagi orang nomor satu di Garut itu. Pasalnya, setahun lalu hal serupa juga menimpa istri Aceng Fikri yang bernama Chintya (nama samaran). Kepada Gosip Garut setahun lalu, wanita asal Karawang yang kemudian tinggal di Bandung ini, diceraikan Aceng Fikri diawali dari SMS dulu. Keesokan harinya, ke rumah Chintya datang ajudan Aceng Fikri membawa surat talak.

Selain menceraikannya, diakui Chintya, Aceng pun selalu mengirimkan pesan singkat (SMS) yang bernada teror dan ancaman. Sejak peristiwa penceraian terjadi, Chintya jadi sering mengurung diri dan tertutup. Musnahlah sudah harapan Chintya untuk bersuamikan Bupati Garut itu, seperti halnya dialami Fani warga Kampung Ciseureuh, Kecamatan Limbangan, Kabupaten Garut yang baru lulus SMA itu.

Dalam kasus Fani, foto-foto pernikahan Aceng dengan Fani sempat beredar di sejumlah media sosial. Ada juga foto versi cetaknya yang beredar di tengah masyarakat Garut. Sangat disayangkan, usia pernikahan antara keduanya hanya bertahan selama empat hari. Setelah itu, Fani diceraikan Aceng Fikri begitu saja. Dan yang menyakitkan, seperti halnya menimpa Chintya, Fani pun diceraikan hanya melalui pesan singkat atau SMS.

Keluarga besar Fani, yakni pondok pesantren Al Fadilah Cisereuh Limbangan, tak terima dengan perlakuan terhadap perlakuan Aceng Fikri yang dianggap semena mena dan menjatuhkan martabat perempuan. Akan kenestapaan keluarga Fani tersebut, Bupati Aceng bukanlah merasa simpati namun justru sebaliknya keluarga Fani malah mendapat intimindasi dari Aceng melalui pesan SMS.

Padahal menurut keluarga Fani, pernikahan anaknya dengan Aceng Fikri sah secara agama. Saat menikah disaksikan keluarga kedua belah pihak, saksi, disertai dengan membuat surat pernyataan segala. Bahkan bupati berjanji akan menggelar resepsi pernikahan secepatnya.

Sebelum menikah, Bupati Garut itu sempat mengumbar janji janji manis. Kalau bersedia menikah dengannya, Fanni akan diberangkatkan umroh bersama juga akan disekolahkan. Namun setelah semuanya direnggut, jangankan umroh, Aceng bahkan menjatuhkan talak pada hari keempat. Alasannya karena Fani sudah tidak perawan. ***
 
NIKAHI ABG 4 HARI, BUPATI GARUT DIADUKAN KE LPA

INILAH, Garut- Kecewa dengan perlakuan Aceng Fikri, orang tua mantan isteri Bupati Garut itu mengadu ke Lembaga Perlindungan Anak (LPA) Kabupaten Garut.

Mereka merasa anaknya, Fany Octora, yang masih di bawah umur telah menjadi korban perbuatan tidak manusiawi Bupati.

Pasalnya, anaknya yang baru lulus SMA itu hanya dinikahi Bupati selama 4 hari dan langsung diceraikan begitu saja. Alasan perceraian pun sangat menyinggung harga diri. Anaknya kini mengalami trauma berat.

"Memang kita pernah kedatangan pihak orang tua korban yang mengadukan anaknya telah menjadi korban perbuatan tak menyenangkan dilakukan Bupati. Hanya dinikahi beberapa saat, dan kemudian dicerai," kata Ketua LPA Kabupatgen Garut, Nita K Widjaya, kepada INILAH, Kamis (22/11).

Pihak LPA sendiri, tutur Nita, langsung merespon dengan menemui korban di rumah orang tuanya di Desa Dunguswiru Kecamatan Balubur Limbangan untuk mengetahui kondisi korban.Pihak LPA tak dapat mengundang korban langsung karena korban masih di bawah umur, baru berusia 18 tahun. Sehingga segala sesuatunya masih diwakili orang tua.

"Hasil pertemuan kita di sana, memang benar korban pernah dinikahi Bupati Aceng, namun dicerai lagi dengan cara diduga tak pantas. Rupanya Bupati tak menyadari bila tindakannya itu mendatangkan akibat kurang baik bagi si anak. Si anak jadi mengalami trauma hebat," jelas Nita.

Menyikapi persoalan tersebut, lanjut Nita, pihaknya berencana membantu pemulihan korban serta berupaya membantu korban agar dapat melanjutkan pendidikannya, sesuai keinginan korban."Setelah kita berkoordinasi dengan LPA Provinsi dan Pusat, kita akan bantu korban untuk dapat melanjutkan pendidikannya. Tentu tidak di Garut. Sebab kalau di Garut, kemungkinan masih akan trauma," ujarnya.Sewaktu dinikahi Bupati Garut Aceng HM Fikri pada 14 Juli 2012 secara Islam, Fany Octora masih di bawah umur karena belum genap 18 tahun. Dia merupakan gadis kelahiran 8 Oktober 1994. Dia diceraikan Bupati pada 17 Juli 2012, hanya empat hari pascadinikahi Aceng.

Hingga sejauh ini pihak Bupati Garut Aceng HM Fikri sendiri belum ada tanggapan mengenai kasus tersebut.[ito]


Sumber dari http://kask.us/50ad7cf47c124341630000d2 oleh dfajry

Selasa, 27 November 2012 10:22:19

Gadis yang dinikahi 4 hari tuntut bupati Garut minta maaf
FO (18), gadis yang dinikahi secara siri kemudian diceraikan setelah empat hari menikah, menuntut Bupati Garut Aceng HM Fikri minta maaf. FO juga mendesak Aceng datang ke keluarganya dan meminta pengakuannya telah menikahi FO.

"Kini pelaku, inginnya (Aceng-red) minta maaf dan datang ke keluarga untuk menyatakan bahwa pernah menikahi," kata Ketua Bidang Advokasi Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak Kabupaten Garut, Nitta K Wijaya, saat dihubungi merdeka.com, Selasa (27/11).

Nitta menegaskan, FO tak menuntut apapun meski saat dinikahi Bupati menjanjikan iming-iming uang yang di mana separuhnya masih belum terealisasi.

"Sempat dijanjikan Rp 43 juta, Rp 20 juta-nya sudah dipenuhi untuk memperbaiki kontrakan, sisanya untuk Umroh belum. Tapi ya sudah, FO tidak menagih janji apapun, FO cuma minta datang ke keluarganya," bebernya.

Setelah, beberapa bulan pasca nikah siri, kondisi korban masih mengalami depresi. Warga Kampung Cukanggaleuh Desa Dunguswiru Kecamatan Balubur Limbangan itu belum bisa bersosialisasi dengan lingkungannya.

"FO mengurung terus di rumahnya, kami khawatir dengan kondisi itu, tapi kami terus dorong, ayo kamu pasti bisa, kamu harus bisa berbaur lagi," ucapnya.

Apalagi FO yang baru lulus SLTA di Limbangan Garut berkeinginan melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi. "Keinginan dia kuliah lagi, mungkin 2013 ajaran baru ini," imbuhnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Bupati Garut Aceng HM Fikri menikahi gadis berinisial FO (18). Sayang, Aceng pernikahan siri keduanya hanya berlangsung empat hari. Pernikahan itu dilakukan pada 14 Juli, kemudian pada tanggal 17 Juli 2012, Fo diceraikan.

Parahnya lagi, Aceng menceraikan FO melalui pesan singkat. Alasannya gadis yang baru menyelesaikan studi SLTA sudah tak perawan lagi.

Kasus ini beredar luas setelah foto mereka menyebar melalui jejaring sosial dan pesan berantai di Blackberry Messenger.

Nikah 4 Hari, Janda Kencur Bupati Garut Stres

TEMPO.CO, Garut - Bupati Garut, Jawa Barat, Aceng HM Fikri, dilaporkan ke lembaga perlindungan perempuan. Aceng dituduh telah melakukan pelecehan terhadap perempuan di bawah umur. "Kami saat ini sedang melakukan pendampingan kepada korban," ujar Ketua Bidang Advokasi Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak Kabupaten Garut, Nitta K Wijaya, Kamis, 22 November 2012.

Menurut dia, bentuk pelecehan yang dilakukan orang nomor satu di Garut itu adalah menikahi anak di bawah umur berinisial FO, 18 tahun. Perempuan yang baru keluar sekolah menengah atas itu dinikahi secara siri. Namun, setelah menjalani pernikahan selama empat hari, FO diceraikan.

Pernikahan di bawah tangan itu dilakukan pada 14 Juli 2012 dan berakhir 17 Juli. Perceraian itu dilakukan Aceng melalui pesan singkat. "Alasan jatuh talaknya, kata Bupati, karena korban sudah tidak perawan lagi," ujar Nitta.

Perbuatan Aceng itu dianggap melanggar Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. Selain itu, Bupati juga dianggap melanggar UU Nomor 21 Tahun 2007 tentang Perdagangan Orang. Sebab, Aceng menjanjikan memberangkatkan umroh kepada korban sebelum pernikahan. Namun, janji itu tidak ditepati.

Akibat kejadian tersebut, korban mengalami depresi yang cukup berat. Bahkan, selama beberapa hari, korban enggan ditemui dan lebih memilih untuk mengurung diri di dalam kamar. "Korban mengalami kekerasan verbal,"ujarnya.

Pendampingan yang saat ini tengah dilakukan untuk menghilangkan traumatik. "Kami juga berkoordinasi dengan pihak provinsi karena korban ingin melanjutkan sekolahnya ke perguruan tinggi," ujar Nitta.

Nitta menilai, munculnya kasus ini merupakan preseden buruk bagi pemberantasan kekerasan terhadap anak dan perempuan di Garut. Padahal, selama ini angka kekerasan terhadap perempuan di Garut ini masuk dalam peringkat lima besar di Jawa Barat. "Untuk sanksi moral ke Bupati bukan urusan kami, tapi kami akan berkoordinasi dengan Kementerian," ujarnya.

Hingga berita ini ditulis, Bupati Garut Aceng HM Fikri enggan untuk berkomentar. Pesan singkat yang dilayangkan Tempo ke telpon selulernya pun belum juga dijawab. "Bapak (Bupati Aceng) masih belum bisa dihubungi dari tadi masih di kamar," ujar Ajudan Bupati, Erli.

Pernikahan Bupati Aceng Fikri ini sebelumya pernah menggemparkan warga Garut. Foto pernikahan Aceng dengan FO sempat beredar di jejaring sosial dan pengguna Blackberry melalui Blackberry Messenger.
http://www.tempo.co/read/news/2012/11/22/058443427/Nikah-4-Hari-Janda-Kencur-Bupati-Garut-Stres

Untuk Biodata 

Nama : Aceng H.M. Fikri, S.Ag
Jabatan : Bupati Garut
Tempat Tanggal Lahir : Garut, 06 September 1972
Jenis Kelamin : Laki-Laki
Status Perkimpoian : Menikah
Alamat : Kp. Sukamentri RT/RW. 01/014 Kel. Sukametri
Kec. Garut Kota Kab. Garut
Riwayat Pekerjaan
Koperasi Peternak Unggas Garut
PT. Mandala Food Garut
Koperasi Konveksi Raksa Sawarga
Kopontren Kabupaten Garut

Riwayat Pendidikan
SDN Sukamentri Garut
Mts. Negeri Garut
PGAN Garut
IAIM AL-Musadaddiyah

Riwayat Keanggotaan Organisasi
GP Anshor Garut
Garda Bangsa PKB Garut
DPC PKB Garut
Masyarakat Pecinta Garut

Data Istri dan Anak

Nurrohimah (Istri)
Moch. Rival Samudra (Anak)
Riza Aprillia Fauziah A
Riza Filard Nusantara

http://rasgar.wordpress.com/berita-garut/biodata-bupati-dan-wakil-bupati-garut-periode-2009-%E2%80%93-2014/

Sabtu, 24 November 2012 , 07:28:00
Alamak, Bupati Nikah Siri Empat Hari Cerai

GARUT Bupati Garut Aceng HM Fikri, diduga telah menikahi seorang gadis remaja yang baru lulus SMA secara siri. Gadis tersebut adalah FO (18) warga Desa Dungusiku Kecamatan Limbangan. Sayangnya, usia pernikahan tersebut hanya bertahan empat hari. Aceng, diduga menceraikan istrinya hanya lewat pesan singkat. Terkuaknya pernikahan ini setelah foto pernikahannya tersebar di media jejaring sosial.

Ayi Rohimat (31), salahsatu keluarga FO yang ditemui di Kampung Cukang Galeuh Desa Dunguswiru Kecamatan Limbangan yang merupakan rumah nenek FO Jumat (23/11) mengungkapkan, pernikahan antara FO dan Aceng memang benar terjadi. Menurutnya, FO dikenalkan dengan bupati oleh salahsatu pesuruh bupati di rumah makan Sharmila yang ada di Limbangan pada awal Juli lalu.

Keluarga sebenarnya sempat merasa ketakutan saat melakukan pertemuan, apalagi banyak kabar miring tentang kelakuan bupati terhadap lawan jenis, katanya.

Namun, karena saat itu bupati meyakinkan semua keluarga yang hadir dengan janji yang membawa-bawa Allah SWT. Akhirnya semua keluarga menyetujui pinangan Bupati terhadap FO.Ayi menuturkan, saat dipertemukan dengan bupati, FO memang baru saja lulus SMA di Sukabumi. Saat itu, FO juga tengah bekerja di salahsatu perusahaan garmen di Bandung bersama kakaknya. Selain itu, FO saat itu juga tengah menunggu panggilan pekerjaan dari perusahaan telekomunikasi milik pemerintah.

Menurut Ayi, sepengetahuannya, saat itu bupati menjanjikan akan mengumrohkan dan membiayai FO melanjutkan sekolah ke perguruan tinggi. Bahkan, umroh direncanakan akan dilakukan 10 hari setelah pernikahan. Setelah sepakat, keluarga pun memutuskan jadwal pernikahan tanggal 14 Juli bertempat di rumah pribadi bupati di Kampung Copong Kelurahan Sukamentri Kecamatan Garut Kota dengan hanya dihadiri keluarga besar kedua mempelai.

Ayi mengaku, setelah pernikahan yang dilakukan secara agama digelar, FO langsung tinggal bersama keluarga besar suaminya di Copong. Selama itu, pihak keluarga menerima kabar FO baik-baik saja tidak ada permasalahan sama sekali. Bahkan, secara kasat mata FO tampak begitu bahagia dengan pernikahannya.

Namun, keharmonisan tersebut menurut Ayi hanya bertahan empat hari saja. Karena, saat itu bupati menjatuhkan talak kepada FO melalui pesan singkat. Meski demikian, Ayi sendiri tak mengetahui pasti isi pesan singkat bupati kepada FO, karena FO sendiri tidak langsung memberitahu orangtuanya. FO saat itu memilih mengadukan hal tersebut kepada KH Heri Ahmad Jawari guru mengajinya yang juga masih keluarga.

Karena FO panik mendapatkan sms seperti itu, ia langsung meminta Heri untuk datang kesana (Copong). Namun saat kesana, Heri tidak diperkenankan masuk kedalam rumah. Dan baru bisa masuk pada malam harinya. Setelah melakukan pertemuan dengan keluarga bupati, dini harinya, FO langsung dibawa oleh Heri ke kawasan Garut Kota, untuk ditenangkan, paparnya.

Sejak saat itu juga, Ayi meyakinkan tidak ada komunikasi antara FO dengan bupati. FO sendiri, sejak saat itu langsung jatuh sakit dan sering mengurung diri di dalam rumah. Apalagi, masyarakat tidak jarang menyindirnya, karena beredar desas desus alasan bupati menceraikannya, karena FO sudah tidak perawan dan mengalami polio.

Ayi menegaskan bahwa FO, saat dinikahi oleh Aceng berada dalam kondisi perawan dan tidak memiliki penyakit polio. Ia pun menyebutkan sudah melakukan pemeriksaan kepada salah seorang dokter, untuk mengecek apakah betul FO mengidap polio atau tidak. Hasil dari pemeriksaannya, tuduhan tersebut tidak benar. Dokter yang memeriksanya pun siap memertanggung jawabkan hasil diagnosanya.

Saat FO masih dalam penyembuhan secara psikologis, menurut Ayi tiba-tiba foto pernikahannya dengan bupati beredar di situs jejaring sosial. FO sendiri, mengetahui hal tersebut setelah bupati menghubunginya lewat telepon dan memarahinya. Bahkan, bupati juga mengintimidasinya lewat pesan singkat yang dikirimkannya. Pesan singkat tersebut, saat ini masih disimpan sebagai alat bukti.

Menurut Ayi, dari pengakuan FO, foto-foto pernikahan antara dirinya dan bupati tidak pernah disebarluaskan kepada siapapun. Bahkan, begitu diceraikan oleh bupati, foto-foto pernikahan yang ada di handphonenya langsung dihapus.

Apa yang dituduhkan oleh bupati, sangat menyakiti kami keluarga. Padahal sebelumnya dia sudah menelantarkan FO, katanya.

Ditemui di rumah dinasnya, Bupati Garut Aceng HM Fikri, tidak secara tegas membantah adanya pernikahan dan perceraian antara dirinya dengan FO. Kepada wartawan Aceng menjelaskan, semua itu adalah masalah keluarga antara keluarganya dengan keluarga FO yang termasuk ranah privasi dan orang lain tidak perlu tahu.

Ini persoalan privasi keluarga, yang orang lain itu tidak perlu tahu, ini ranahnya privasi, semua orang punya privasi dan harus dilindungi, saya menganggap ini sebuah peristiwa dan sudah diselesaikan lima bulan lalu, katanya.
Aceng yang sengaja mengundang wartawan untuk menjelaskan masalah tersebut mengungkapkan, peristiwa ini sebetulnya sudah terjadi sejak lima bulan lalu. Tapi kenapa hal ini muncul atau mencuat saat ini. Aceng menduga, ada muatan besar dari pemunculan isu ini.

Kalau toh tidak ada muatan besar, kenapa tidak muncul satu atau dua hari setelah peristiwa ini terjadi, katanya.Aceng menduga, kemunculan isu ini adalah upaya black champaign kepada dirinya untuk kepentingan politik pada Pilkada yang akan datang. Padahal, menurutnya dirinya belum tentu akan mencalonkan kembali dalam Pilkada. Jika ada lembaga survey yang menyatakan popularitas dirinya mencapai 90 persen, harusnya hal itu tak perlu ditakuti. Selain muatan politis, Aceng juga menduga kemunculan isu ini karena ada kelompok tertentu yang ingin memanfaatkan untuk kepentingan pragmatis materi semata.

Dari dua hal inilah isu ini berkembang, opini dan wacana berkembang, padahal masalah ini sudah diselesaikan lima bulan lalu dan sudah tidak ada persoalan lagi, katanya.

Untuk membuktikan semua persoalan sudah selesai, Aceng pun akhirnya mengeluarkan surat pernyataan yang ditandatangani oleh FO tertanggal 16 Agustus 2012 lalu. Surat pernyataan tersebut isinya merupakan pengakuan dari FO yang telah menerima sejumlah uang dan janji tidak akan memperpanjang lagi permasalahan dan menganggap tidak ada lagi masalah dengan bupati. Dalam penutup surat tersebut, FO juga menegaskan akan melupakan bapak (bupati-red) untuk selamanya. Surat pernyataan tersebut juga ditandatangani dua orang saksi satu diantaranya adalah Ayi Rohimat.

Tidak pantas rasanya saya sebut nilai nominalnya, nominal yang diberikan, sudah lebih dari layak, katanya.

Ketika didesak latar belakang adanya surat pernyataan tersebut apakah karena ada perceraian antara Aceng dengan FO. Menurut Aceng, ini sepenuhnya persoalan keluarga, bentuk persoalannya sendiri Aceng mempersilahkan masing-masing menafsirkannya sendiri. (igo/ari)

http://www.jpnn.com/read/2012/11/24/147988/Alamak,-Bupati-Nikah-Siri-Empat-Hari-Cerai-

Bupati Garut Nikah Ekspres Gadis Bawah Umur
Sabtu, 24 November 2012 00:33 WIB

Metrotvnews.com, Garut: Bupati Garut Aceng M. Fikri dilaporkan ke Lembaga Perlindungan Anak setempat. Ia dituduh menikahi gadis bawah umur yang kemudian diceraikannya empat hari kemudian. Pelapor adalah keluarga gadis itu.

Kasus yang terjadi lima bulan silam ini mengemuka setelah terekspos media. Meluasnya kabar ini bukan justru membuat gadis ini dan keluarganya bangga pernah dinikahi bupati. Malah sebaliknya membuat gadis itu makin terpojok, bahkan depresi. Apalagi muncul kabar tidak enak bahwa ia dicerai karena sudah tidak perawan lagi.

Korban dinikahi Aceng Fikri pada 14 Juli lalu. Awalnya, korban dikenalkan kepada bupati melalui seorang perantara dengan janji dinikahi secara sah. Selama menikah, korban tinggal di kediaman orang nomor satu di Kabupaten Garut itu.

Sebelum menikah, korban diiming-imingi janji untuk melanjutkan pendidikan, dan menunaikan ibadah umrah. Bukan janji yang menjadi kenyataan, ia justru diceraikan empat hari kemudian. Lebih menyakitkan lagi, ia dicerai hanya lewat pesan singkat alias SMS.

Sudah begitu, gadis tersebut menjadi bulan-bulanan kabar tak sedap yang beredar di media massa. Pihak keluarga akhirnya memutuskan melaporkan apa yang dialami anak mereka ke Lembaga Perlindungan Anak pada Jumat (23/11).

Menurut Ketua LPA Garut Nita Kawijaya, kasus tersebut merupakan human trafficking. Dalam catatan LPA Garut, sudah 31 kasus human trafficking ditemukan di Garut hingga kini. Saat ini, LPA Garut berjanji melindungi korban dan memfasilitasinya untuk melanjutkan pendidikannya.

Ketika dimintai klarifikasi, Bupati Aceng mengaku sudah memberikan kompensasi kepada korban. Klaim tersebut disertai surat pernyataan yang ditandatangani korban. Ia balik menuding kasus ini sengaja dicuatkan lawan politiknya menjelang pemilu kada Garut. "Atau kepentingan materi sesaat," katanya.(TII)

http://www.metrotvnews.com/read/newsvideo/2012/11/24/164864/Bupati-Garut-Nikah-Ekspres-Gadis-Bawah-Umur/6



INILAH, Garut - Dewan Penasihat Majelis Ulama Indonesia Kabupaten Garut, KH Sirojul Munir, meminta Komisi Nasional (Komnas) Anak turun tangan meluruskan kasus menimpa Fany Octora (18), warga Kampung Cukanggaleuh Desa Dunguswiru Kecamatan Balubur Limbangan, yang dinikahi Bupati Garut Aceng HM Fikri hanya empat hari, dan dicerai tanpa alasan pasti.

"Kita berharap Komnas Anak dapat meluruskan persoalan ini. Jangan sampai Fany terus menerus trauma. Pengadilan Agama dan Kementerian Agama juga supaya melakukan sosialisasi terkait perkimpoian siri dan anak di bawah umur," kata Sirojul Munir yang akrab disapa Ceng Munir, Sabtu (24/11).

Dia menyesalkan perbuatan Bupati terkesan mempermainkan perkimpoian. Padahal, kata Ceng Munir, perkimpoian dalam Syari'at Islam merupakan hal sakral. Sehingga tidak boleh dipermainkan.

Perkimpoian selain diatur dalam al Qur'an, As Sunnah, dan ijmak ulama, juga diatur dalam Undang Undang Nomor 01/1974.

"Mengapa kimpoi siri ? Apalagi ini poligami dan dilakukan pemangku Negara yang seharusnya menjadi uswah masyarakat. Ini lebih merugikan lagi pihak perempuan," sesal Pimpinan Pondok Pesantren Babussalam Kampung Urug Desa Panembong Kecamatan Bayongbong.

Diperparah, kata Ceng Munir, yang menjadi korban masih di bawah umur. Padahal sesuai Undang Undang Perlindungan Anak, perkimpoian tak boleh terjadi pada anak di bawah usia 18 tahun.

"Apalagi jika ada pembohongan, jelas ini ada sanksinya," ujarnya.

Sewaktu dinikahi Bupati Garut Aceng HM Fikri pada 14 Juli 2012 secara agama Islam dan siri, Fany Octora masih berada di bawah umur karena belum genap 18 tahun. Dia merupakan gadis kelahiran 8 Oktober 1994. Dia diceraikan Bupati pada 17 Juli 2012, hanya empat hari pascadinikahi Aceng.

Hal senada dikemukakan wakil keluarga Pesantren Urug Kecamatan Bayongbong, Ade Wahidin. "Kami prihatin atas kejadian ini.

“Apalagi ada pernyataan bahwa beliau (Bupati) sudah tidak beristri. Itu sebuah pelanggaran terhadap Undang Undang," tegasnya.[ito]

sumber: http://www.inilahkoran.com/read/detail/1930253/fany-octora-trauma-komnas-diminta-turun-tangan

TEMPO.CO, Garut - Bupati Garut, Jawa Barat, Aceng HM Fikri, dilaporkan ke lembaga perlindungan perempuan. Aceng dituduh telah melakukan pelecehan terhadap perempuan di bawah umur. "Kami saat ini sedang melakukan pendampingan kepada korban," ujar Ketua Bidang Advokasi Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak Kabupaten Garut, Nitta K Wijaya, Kamis, 22 November 2012.

Menurut dia, bentuk pelecehan yang dilakukan orang nomor satu di Garut itu adalah menikahi anak di bawah umur berinisial FO, 18 tahun. Perempuan yang baru keluar sekolah menengah atas itu dinikahi secara siri. Namun, setelah menjalani pernikahan selama empat hari, FO diceraikan.

Pernikahan di bawah tangan itu dilakukan pada 14 Juli 2012 dan berakhir 17 Juli. Perceraian itu dilakukan Aceng melalui pesan singkat. "Alasan jatuh talaknya, kata Bupati, karena korban sudah tidak perawan lagi," ujar Nitta.

Perbuatan Aceng itu dianggap melanggar Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. Selain itu, Bupati juga dianggap melanggar UU Nomor 21 Tahun 2007 tentang Perdagangan Orang. Sebab, Aceng menjanjikan memberangkatkan umroh kepada korban sebelum pernikahan. Namun, janji itu tidak ditepati.

Akibat kejadian tersebut, korban mengalami depresi yang cukup berat. Bahkan, selama beberapa hari, korban enggan ditemui dan lebih memilih untuk mengurung diri di dalam kamar. "Korban mengalami kekerasan verbal,"ujarnya.

Pendampingan yang saat ini tengah dilakukan untuk menghilangkan traumatik. "Kami juga berkoordinasi dengan pihak provinsi karena korban ingin melanjutkan sekolahnya ke perguruan tinggi," ujar Nitta.

Nitta menilai, munculnya kasus ini merupakan preseden buruk bagi pemberantasan kekerasan terhadap anak dan perempuan di Garut. Padahal, selama ini angka kekerasan terhadap perempuan di Garut ini masuk dalam peringkat lima besar di Jawa Barat. "Untuk sanksi moral ke Bupati bukan urusan kami, tapi kami akan berkoordinasi dengan Kementerian," ujarnya.

Hingga berita ini ditulis, Bupati Garut Aceng HM Fikri enggan untuk berkomentar. Pesan singkat yang dilayangkan Tempo ke telpon selulernya pun belum juga dijawab. "Bapak (Bupati Aceng) masih belum bisa dihubungi dari tadi masih di kamar," ujar Ajudan Bupati, Erli.

Pernikahan Bupati Aceng Fikri ini sebelumya pernah menggemparkan warga Garut. Foto pernikahan Aceng dengan FO sempat beredar di jejaring sosial dan pengguna Blackberry melalui Blackberry Messenger.

ps : si aceng ini calon independens, kemudian masuk partai beringin dan menjadi wakil dpd jabar golkar setelah terpilih menjadi bupati.

Nikah Kilat 4 Hari, Bupati Garut Diprotes

Liputan6.com, Garut : Perkimpoian kilat Bupati Garut Aceng HM Fikri terus menuai protes. Pada Ahad (25/11/2012), warga Garut turun ke jalan memprotes prilaku sang bupati.

Perempuan Garut merasa kehormatannya dihina atas perbuatan sang bupati menikahi seorang gadis berusia 18 tahun hanya selama empat hari. Ia menceraikannya melalui sebuah pesan singkat.

Paguyuban perempuan Garut turun ke jalan untuk mengecam segala tindakan yang memarginalkan perempuan. Mereka mengecam Bupati Garut Aceng HM Fikri yang dinilai melecehkan perempuan. Para wanita melakukan aksi simpati dan mengajak para pengguna jalan untuk menolak eksploitasi yang merugikan kaum hawa.

Aksi paguyuban perempuan Garut ini merupakan salah satu bentuk protes besar atas berbagai tindakan kekerasan dan eksplotasi yang terjadi di Kabupaten Garut. Seperti yang dilakukan Bupati Aceng terhadap Fani Oktora, gadis belia yang dinikahi hanya dalam waktu empat hari.

Kontroversi pernikahan ini berawal dari pengakuan Fani yang telah dinikahi Aceng yang sudah beristri. Selang empat hari setelah menikah, sang bupati mentalaknya hanya lewat sebuah pesan singkat.

Tidak terima perlakuan sang bupati, Fani yang berasal dari keluarga besar pesantren menuntut permintaan maaf. Saat itu, Fani dan keluarga besar Pondok Pesantren al-Fadilah mengizinkan pernikahan ini karena Aceng mengaku telah bercerai dengan istri pertamanya.

Namun, Bupati Garut menepis hubungan status pernikahannya dengan Fani. Ia mengaku persoalan ini telah diselesaikan lima bulan lalu. Aceng mengaku memang kerap diisukan memiliki istri lagi yang ditampiknya dengan keras.

Pernikahan tersebut diputuskan Aceng dengan alasan bahwa Fani sudah tidak perawan dan menderita sakit polio. Apa yang dilakukan bupati ini mengundang reaksi dari berbagai kalangan, baik warga maupun aktivis perempuan yang menyayangkan tindakan Aceng. Mereka menilai, meskipun menikah adalah hak asasi seseorang namun apa yang dilakukan Aceng adalah contoh yang kurang baik dan tidak mencerminkan seorang pemimpin. (RZK)
http://news.liputan6.com/read/458820/nikah-kilat-4-hari-bupati-garut-diprotes
Fany Siap Disumpah pocongkk

Monday, 26 Nov 2012 | 08:36:40 WIB

Terkait

GARUT, (KP).-
Mantan istri Bupati Garut Aceng HM Fikri, Fany Octora (18) menegaskan, pihaknya hanya meminta agar Aceng HM Fikri menyatakan permohonan maaf atas perlakukan terhadap dirinya, orang tua, dan keluarga pesantren tempatnya belajar.
Permintaan itu diungkapkan Fany didampingi kedua orang tuanya di hadapan sejumlah wartawan, tokoh ulama, dan pengurus beberapa pesantren di Lantai dua Aula Ponpes Al-Fadlilah Kampung Ciseureuh Desa Limbangan Timur Kec. Balubur Limbangan, Kab. Garut, Sabtu (24/11).
Selain itu, wanita lulusan salah satu SMA Negeri di Kota Sukabumi tersebut juga meminta pengakuan dari Bupati untuk statusnya ke depan setelah dinikahi bupati secara siri selama 4 hari.
"Saya butuh pengakuan ini dari bupati, karena menyangkut status dan masa depan saya. Saya tidak menuntut apa-apa. Saya hanya menuntut beliau meminta maaf kepada saya, keluarga dan pesantren. Serta supaya beliau mengakui benar pernah menikahi saya," kata Fany sam­bil menyeka air ma­tanya.
Jika Bupati tak juga mau meminta maaf dan me­mu­lihkan nama baik diri­nya dan keluarganya, Fani menegaskan pihaknya siap membawa persoalan tersebut ke ranah hukum. Fany mengaku, hingga kini diri­nya dan keluarganya masih merasa tertekan dengan ada­nya sejumlah SMS dari Bupati yang seolah mengancam dirinya serta keluarganya.
Tak hanya itu, Fany juga dituduh menyebarkan foto pernikahannya dengan Aceng ke facebook hingga akh­ir­nya persoalan tersebut mencuat ke publik. Perem­puan asal Kampung Cu­kang­galeuh, Desa Du­ngus­wiru, Kec. Balubur Lim­ba­ngan itu pun mengaku pernah menandatangani per­nyataan mengenai uang Rp 43 juta. Akan tetapi, im­buh dia, uang diterimanya han­ya Rp 20 juta.
"Pernyataan pemberian uang itu juga dibuat setelah kesepakatan menikah dan ditawarkan beliau untuk biaya umroh. Saat itu saya hanya menanggapi itikad baik beliau.Tak terpikir ka­lau beliau akan melakukan hal seperti ini," ucapnya.
Fany juga menyesalkan perbuatan Aceng yang menyekap dirinya di ru­mah pribadi Aceng di Kam­pung Copong, Kel. Su­kamentri Garut Kota pada hari ketika menerima SMS jatuhnya talak dari Aceng pada 17 Juli 2012.
"Saat itu dia beralasan saya dikunci di kamar karena isterinya akan datang ke rumah. Saya juga menerima SMS berisi bahwa saya diceraikan. Saat itulah saya sadar disekap," ujarnya.
Fany berhasil keluar dari rumah Aceng setelah pe­ngu­rus Pesantren Al Fa­dlilah, R Heri Ahmad Jau­hari, dan pamannya, Ayi Rohmat, serta Bobby datang menjemputnya setelah dihubungi Fany le­wat hand phone.
Wanita ini mengakui ber­sedia dinikahi oleh Aceng karena pada saat itu Aceng mengaku duda. "Makanya saya juga siap dinikahinya," ujarnya. Dikatakannya, pa­da saat melamar Fany, Aceng HM Fikri melalui utusannya, Ali dari Pesan­tren Sumursari menyebut­kan bila Aceng HM Fikri se­lama 18 bulan pernikahannya dengan isteri pertama bermasalah, bahkan dalam proses perceraian.
Soal informasi yang be­redar bahwa dirinya di­ce­raikan gara-gara sudah tak perawan, Pengurus Pondok Pesantren Al-Fadilah, R. Heri Jauhari yang mendampingi Fany menga­takan, Fany siap disumpah pocongkk.
Heri Jauhari menambah­kan, sebelum Aceng dan Fany menikah, sebelumnya pihak Aceng mengungkapkan bahwa dirinya (Aceng â€"red) ingin pergi umroh dengan ditemani Fany, namun harus dihalalkan dulu (diresmikan menjadi suami isteri).
Aceng juga berjanji sege­ra menggelar resepsi perni­kahan sepulang umroh, dan menguruskan pernikahan mereka agar tercatat resmi ke Kantor Urusan Agama. "Semua itu ternyata tak terbukti. Kami pun sebenarnya tak ingin ada situasi seperti ini kalau dia punya itikad baik," kata Heri.

24 Pengacara
R. Heri Jauhari, yang mendampingi Fani selama pertemuan dengan para wartawan mengatakan, pihaknya tidak takut dan tidak gentar dengan ancaman bupati Garut Aceng HM Fikri yang akan menuntut keluarga Fany. Heri menegaskan itu setelah ia membaca berita di Harian Kabar Priangan terbitan Sabtu (24/11).
"Pokoknya kami siap meladeni tuntutan bupati. Kami tidak takut karena kami berada di jalan yang benar," katanya. Bahkan, Ade Wahidin dari Pesan­tren Urug yang sempat me­nyebutkan keprihatinan dalam pertemuan itu, siap mendampingi Fany dan ia pun mengaku telah menyiapkan sebanyak 24 pengacara.
"Saya juga prihatin dengan isi SMS dengan kata-kata kotor yang sepantasnya tidak dikatakan oleh seorang bupati. Pokoknya kami akan selalu mendampingi Fany dan telah menyiapkan 24 pengacara," ujarnya.E-44***

http://www.kabar-priangan.com//news/detail/7090

Dicky Chandra Sesalkan Nikah Kilat Bupati Garut

Liputan6.com, Garut : Pernikahan kilat 4 hari Bupati Garut Aceng HM Fikri dengan gadis bernama Fani Oktarina disesalkan Dicky Chandra, sang mantan wakil bupati. Meski begitu, Dicky berharap Aceng menyelesaikan skandal tersebut dengan baik.

Skandal tersebut memang masih menjadi topik hangat warga Garut hingga Senin (26/11/2012). "Pejabat publik akan menjadi contoh bagi masyarakat. Saya meminta agar masalah ini dapat diselesaikan dengan cara baik-baik," kata Dicky di Garut pada Minggu 25 November kemarin.

Dicky menyayangkan skandal tersebut, apalagi dirinya sudah berusaha mengingatkan Aceng. Meskipun menikah adalah hak yang bersangkutan, namun seorang pejabat publik harus memberi contoh yang baik agar tidak menjadi polemik di masyarakat.

"Tapi saya masih percaya dengan kapasitas Bupati. Bupati hanya kurang fokus saja," ujar Dicky yang berada di Garut untuk menengok ibunya.

Pada Minggu 25 November kemarin, Paguyuban Perempuan Garut turun ke jalan memprotes perilaku Aceng yang dinilai menghina kehormatan perempuan. Aceng dinilai melecehkan dan mengeksploitasi kaum hawa.

Kontroversi pernikahan ini berawal dari pengakuan Fani yang telah dinikahi Aceng yang sudah beristri. Selang empat hari setelah menikah, Aceng mentalaknya hanya lewat sebuah pesan singkat. Fani menuntut permintaan maaf. Fani dan keluarga besar Pondok Pesantren Al-Fadilah mengizinkan pernikahan tersebut karena Aceng mengaku telah bercerai dengan istri pertamanya.

Kabarnya, pernikahan dengan Fani diputuskan Aceng dengan alasan Fani sudah tidak perawan dan menderita sakit polio. Namun Aceng yang mengaku memang kerap diisukan memiliki istri lagi, menampiknya dengan keras. Aceng menyatakan persoalan pernikahannya dengan Fani telah diselesaikan 5 bulan lalu. (NDY)

COCOKNYA KAU BURU SAJA JULIA PEREZJulia Perez: Bupati Garut, Abis Manis Sepah Dibuang! Grrr..

Related Posts :

2 komentar:

Obat alami kanker paru-paru mengatakan...

Terimakasih banyak atas informaisnya

Pengobatan kanker Prostat mengatakan...

Terimakasih banyak atas informasinya

Poskan Komentar

 

AKU DI PERSIMPANGAN JALAN

Kebingungan saat ini berkecamuk di otak dan dada. Yang kubingungkan adalah kebenaran paling benar itu apa? Siapa? dan Bagaimana? Termasuk tawaran konsep kehidupan setelah mati yang ditawarkan para agamawan yang bersumber dari kitab suci masing masing. Bahkan dalam satu agamapun terdapat berbagai penafsiran tentang kehidupan ke depan setelah mati. Ataukah setelah mati ya habis dan selesai, sebagaimana konsep yang ditawarkan oleh ilmuwan yang tidak beragama, yang mendasarkan pada penelitian fakta fakta alam? Itulah kini yang kadang berkecamuk di otakku, dan kukira banyak berkecamuk pada jutaan manusia lain di bumi ini.
Untuk agar kita tidak teromabang ambing kita harus meyakini dan memilih konsep konsep itu yang kita anggap paling benar. Baik itu yang berdasarkan agama maupun yang bukan berdasarkan agama.
Dan mungkin kalau aku memilih yang berdasarkan agama yang kuanut, meski kadang masih terombang ambing. Dalam hal ini. dosa besarkah aku?

SURAT NOORDIN M TOP KEPADA BAGUS TV

Ekslusif BAGUSTV.com kami redaksi bagustv.com menerima e-mail dari seseorang yang mengaku Noordin M top berikut isi e-mail tersebut: Assalamualaikum Wr. Wb Saya Noordin M Top mau membenarkan bahwa yang meninggal di temanggung Adalah Ibrohim Alias Boim,Sebenarnya saya memang pada waktu itu berada di Temanggung dengan kedua pengawal Saya dan Ibrohim,Tetapi pada waktu Pegepungan saya berhasil lolos dari kepungan polisi.Saya tidak akan pernah menyerah sebelum amerika beserta sekutunya keluar dari irak atau negara islam lainnya.Kami mempunyai landasan mengapa kita akan terus meneror orang asing: 1. Sebagai Qishoh (pembalasan yang setimpal) atas perbuatan yang dilakukan oleh Amerika dan antek-anteknya terhadap saudara kami kaum muslimin dan mujahidin di penjuru dunia 2. Menghancurkan kekuatan mereka di negeri ini, yang mana mereka adalan pencuri dan perampok barang-barang berharga kaum muslimin di negeri ini 3. Mengeluarkan mereka dari negeri-negeri kaum muslimin. Terutama dari negeri Indonesia 4. Amaliyat Istisyhadiyah ini sebagai penyejuk dan obat hati buat kaum muslimin yang terdholimi dan tersiksa di seluruh penjuru dunia Yang terakhir ….. bahwasanya Amaliyat Jihadiyah ini akan menjadi pendorong semangat untuk ummat ini dan untuk menghidupkan kewajiban Jihad yang menjadi satu-satunya jalan untuk menegakkan Khilafah Rosyidah yang telah lalu, bi idznillah. Dan kami beri nama Amaliyat Jihadiyah ini dengan : “SARIYAH JABIR” الله أكبر ولله العزة ولرسوله والمؤمنون Amir Tandzim Al Qo’idah Indonesia Abu Mu’awwidz Nur Din bin Muhammad Top

PUTRIKU NURUL ILMI AINUT TIJAR HAMAMI

PKS JADI PARTAI TERBUKA BAGI NON MUSLIM, BLUNDERKAH?

Langkah PKS yang menjadi partai terbuka dengan memberikan peluang kepada non muslim menjadi anggota dan malah menjadi pengurus partai sangat beresiko.

Demikian dikatakan peneliti LSI Burhanuddin Muhtadi menyikapi strategi marketing politik yang dilakukan PKS dengan merubah citra dari partai konservatif menjadi partai terbuka. Sebagai bukti, PKS membuka pintu bagi kaum non muslim untuk bergabung. Soal mendulang perolehan suara ini, Burhanuddin Muhtadi pesimis. Kalau itu dilaksanakan, kata dia, PKS akan menghadapi dua resiko.

Pertama, tidak mudah bagi PKS untuk menyakinkan basis tradisional PKS yang konservatif terhadap perubahan citra tersebut, apalagi membuka bagi non muslim untuk bergabung. Kalau mereka tidak menerimanya karena merasa perubahan itu membuat PKS jauh dari tujuan awal didirikan, maka basis tradisional PKS, kata Burhanuddin, beramai-ramai pindah ke partai lain.

Kedua, non muslim sendiri tidak mudah dibujuk untuk bergabung, atau diyakinkan untuk bergabung. Pasalnya, karena PKS sudah terlanjur diindentikkan dengan partai Islam yang konservatif.

Sebelumnya di arena Munas ke II PKS, Presiden PKS Lutfi Hasan Ishaq mengatakan, pihaknya tidak perlu risau akan ditinggalkan kaum muslim dengan terbukanya PKS bagi non muslim. Ini lantaran, PKS masih tetap berasaskan Islam dan Pancasila.

ANAKKU BELAJAR AKTING, BAJU MLOROT

AROGANSI AMERIKA SERIKAT


Argumentasi Amerika Serikat (AS) selaku kiblat demokrasi yang sudah tertanam di benak masyarakat perlu dievaluasi lagi. Pasalnya, implementasi di Indonesia jauh lebih maju ketimbang AS dalam banyak persoalan. Buktinya, AS belum menerapkan sistem pemungutan suara one man, one vote, one value (satu orang satu suara, satu pilihan, dan satu nilai).Demokrasi kita jauh lebih maju dari Amerika. Kita lihat sampai saat ini belum sekalipun calon presiden yang berasal dari kaum hawa, apalagi presiden. Begitu juga dengan calon wakil presiden, hanya kali ini perempuan yang diusung menjadi wakil presiden. Selainnya belum pernah

Kita bisa lihat, Israel terlalu dianak-emaskan terutama dalam persoalan nuklir. Sedangkan Iran yang baru akan membuat instalasi sudah dipersoalkan. Padahal tujuan pembangunan pembuatan reaktor nuklir tersebut murni untuk damai dan kebutuhan energi listrik

Sekarang kita tak butuh lagi penatar demokrasi dari Paman Sam. Amerikalah yang perlu belajar demokrasi dengan Indonesia. Namun semua ini belum sepenuhnya difahami sebagian besar pemimpin bangsa. Sehingga, kita masih mengagung-agungkan implementasi demokrasi Amerika. Padahal itu tidak bagus

Sudah saatnya pemerintah mengalihkan perhatiannya kepada Negara Timur Tengah. Kita mengetahui, krisis global sekarang ini tak terlalu berimbas terhadap negara-negara Teluk. Bursa mereka malah naik, bukan melorot. Jadi tak salah kiranya pemerintah membangun hubungan yang lebih hangat dengan Timur Tengah